Agoda, Booking dan Airbnb Dicolek Kemenkominfo

Berita44 Dilihat

Sabtu, 9 Maret 2024 – 09:09 WIB

VIVA Tekno – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) memberikan peringatan kepada para online travel agent (OTA) asing yang beroperasi di Indonesia, namun belum mengikuti aturan untuk mendaftarkan layanannya sebagai Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE).

Baca Juga :

Cegah Plagiarisme dengan HAKI

Ketentuan pendaftaran OTA sebagai PSE tercantum dalam Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 10 Tahun 2021 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat (Permen Kemenkominfo 5/2020).

“Dalam rangka pengawasan dan penegakan hukum atas kepatuhan kewajiban pendaftaran, Kementerian Komunikasi dan Informatika telah menyampaikan surat peringatan kepada enam OTA asing,” demikian pernyataan resmi Kemenkominfo, Sabtu, 9 Maret 2024.

Baca Juga :

Startup Lokal Bidik Pasar Inggris dengan Prinsip Syariah

Adapun enam OTA yang dimaksud oleh Kemenkominfo yakni Booking.com, Agoda.com, Airbnb.com, Klook.com, Trivago.co.id, dan Expedia.co.id.

Surat peringatan telah dikirimkan sejak Selasa (6/3) dan OTA asing yang disebutkan diwajibkan untuk melakukan pendaftaran PSE Lingkup Privat sesuai peraturan perundangan dalam jangka waktu lima hari kerja sejak dikirimkannya surat tersebut.

Baca Juga :

Peran Parenting Cegah Cyberbullying

Pemerintah dapat memberikan asistensi dalam melakukan pendaftaran berdasarkan respons dan permohonan OTA asing.

Dalam hal keenam PSE Lingkup Privat asing tersebut tidak memberikan respons atas surat peringatan yang dimaksud, maka Kemenkominfo dapat memberikan sanksi administratif berupa Pemutusan Akses (access blocking) terhadap sistem elektronik tersebut.

Kebijakan pendaftaran PSE pada dasarnya merupakan mekanisme pendataan terhadap PSE yang menyelenggarakan layanannya di Indonesia dalam rangka membangun ekosistem digital Indonesia yang aman dan dapat dipercaya.

Melalui pendaftaran, masyarakat dapat mengetahui PSE yang memberikan layanan kepada mereka.

Mengingat pentingnya peran pendaftaran dalam membangun ekosistem digital nasional tersebut, maka setiap PSE Lingkup Privat yang tidak melaksanakan kewajiban pendaftaran dapat dikenakan sanksi administratif berupa pemutusan akses terhadap sistem elektronik (access blocking).

PSE merupakan penyedia layanan yang memiliki portal, situs, atau aplikasi dalam jaringan internet yang dipergunakan untuk menyediakan, mengelola, dan/atau mengoperasikan penawaran dan/atau perdagangan barang dan/atau jasa.

OTA termasuk dalam kategori tersebut, dan meskipun berasal dari asing namun beroperasi dan melakukan usaha di Indonesia maka mereka tetap berkewajiban mendaftarkan diri sebagai PSE Lingkup Privat.

Kemenkominfo menyediakan informasi lebih lengkap terkait pendaftaran PSE Lingkup Privat yang dapat diakses pada laman s.id/pendaftaranpseprivat.

Selain itu, Kemenkominfo juga membuka layanan bantuan untuk Pendaftaran PSE Lingkup Privat lewat Telepon di 159 ext 3, Whatsapp di nomor 0815-1945-6822, surel di layanan.aptika@mail.kominfo.go.id, serta melalui akses konferensi video https://pse.kominfo.go.id/registrasi-zoom.

Apabila dirasa kurang, PSE dapat menghampiri langsung layanan bantuan tatap muka di Ruang Layanan Pendaftaran PSE Lingkup Privat, Lantai 18, Gedung Midpoint Place. Jl. H. Fachrudin No.26, RT.9/RW.5, Kp. Bali, Kecamatan Tanah Abang, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10250.

Halaman Selanjutnya

Kebijakan pendaftaran PSE pada dasarnya merupakan mekanisme pendataan terhadap PSE yang menyelenggarakan layanannya di Indonesia dalam rangka membangun ekosistem digital Indonesia yang aman dan dapat dipercaya.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *