Lampaui Target, Penerimaan Pajak 2023 Tembus Rp 1.869,2 Triliun

Berita126 Dilihat

Selasa, 2 Januari 2024 – 17:13 WIB

Jakarta – Menteri Keuangan, Sri Mulyani mengungkapkan penerimaan pajak sepanjang tahun 2023 mencapai Rp 1.869,2 triliun. Angka ini melampaui target, yaitu sebesar 108,8 persen dari target APBN 2023 dan 102,8 persen dari Perpres 75/2023.

Baca Juga :

Sri Mulyani Sudah Gelontorkan Belanja Pemilu Rp 29,9 triliun di 2023, Begini Realisasinya

“Ini di atas target APBN awal, target APBN waktu itu sudah direvisi ke atas di Perpres 75/2023 masih tembus juga,” kata Sri Mulyani dalam APBN KiTa, Selasa, 2 Januari 2024.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Baca Juga :

Sri Mulyani Umumkan APBN 2023 Defisit Rp 347,6 Triliun

Bila dirinci, penerimaan pajak itu berasal dari Pajak Penghasilan (PPh) Non Migas sebesar Rp 993,0 triliun, naik 7,9 persen atau mencapai 101,5 persen dari target APBN. Kemudian PPN dan PPnBM sebesar Rp 764,3 triliun atau naik 11,2 persen atau 104,6 persen dari target APBN.

Kemudian, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan pajak lainnya sebesar Rp 43,1 triliun, naik 39,2 persen atau 114,4 persen dari target APBN. Dan PPh Migas sebesar Rp 68,8 triliun, turun -11,6 persen atau 96 persen dari target APBN.

Baca Juga :

Sri Mulyani Pastikan Gaji PNS Naik per Januari 2024

“Yang turun adalah PPh Migas, karena tadi harga komoditas migas turun. Dan juga dalam hal ini ada beberapa faktor mengenai penerimaan yang tidak berulang yaitu waktu terjadi tax amnesty kedua atau PPS tahun 2022,” jelasnya.

Lebih lanjut, Sri Mulyani menjelaskan, mayoritas jenis pajak tumbuh secara positif. Secara rinci, PPh 21 tumbuh 15,5 persen, PPh OP tumbuh 6 persen dan PPh Badan tumbuh 20,3 persen, PPh 26 tumbuh 15,7 persen, PPN DN tumbuh 22,1 persen.

Baca Juga  Gadis Kretek Kapan Tayang? Cek Sinopsis Film Terbaru Dian Sastrowardoyo

Untuk PPh 22 impor tercatat mengalami kontraksi sebesar -6,3 persen, PPh Final terkontraksi -24,6 persen, dan PPN Impor sebesar -5,5 persen.

Halaman Selanjutnya

Untuk PPh 22 impor tercatat mengalami kontraksi sebesar -6,3 persen, PPh Final terkontraksi -24,6 persen, dan PPN Impor sebesar -5,5 persen.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *