Menteri Bahlil Bantah Risma soal Suasana di Kabinet Tak Nyaman

Berita59 Dilihat

Rabu, 31 Januari 2024 – 13:55 WIB

Jakarta – Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia merespons pernyataan Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto yang mengatakan Menteri Sosial Tri Rismaharini alias Risma sudah tidak nyaman dalam rapat kabinet bersama Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

Baca Juga :

Jokowi: Kontribusi NU Menjaga NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika Sangat Luar Biasa

Bahlil mengaku masih nyaman di dalam kabinet dan mengikuti rapat bersama Jokowi. Dia menilai mungkin rasa tidak nyaman itu hanya dirasakan oleh Risma.

“Kata siapa? Enggak tahu saya. Saya nyaman-nyaman saja tuh. Mungkin Ibu Risma kali (yang enggak nyaman),” kata Bahlil kepada wartawan di kawasan Jakarta, Rabu, 31 Januari 2024.

Baca Juga :

Baru Kabar Burung, Bahlil Ogah Komentari Mahfud Mundur dari Menkopolhukam

Jajaran Menteri Kabinet Indonesia Maju 2019-2024.

Photo :

  • ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Bahlil sebaliknya menegaskan semua menteri di Kabinet Indonesia Maju era Presiden Jokowi masih tetap baik-baik saja. Rapat terbatas (ratas) dan komunikasi juga berjalan dengan baik.

Baca Juga :

Pantunnya Dinilai Hina Jokowi, Butet Kartaredjasa Dilaporkan ke Polda DIY

Semua menteri di kabinet Jokowi, katanya, masih bekerja dan menuntaskan tugasnya sampai masa jabatan berakhir. Meskipun ada kontestasi Pilpres 2024, Bahlil mengatakan tiap menteri bisa membedakan mana jam kerja dan mana jam untuk bicara politik. 

“Andaikan ngomong pemilu, cuti atau hari libur. Jadi kalau nyaman, ya nyaman banget,” kata Bahlil. 

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto sebelumnya mengatakan bahwa Menteri Sosial Tri Rismaharini sempat bercerita tentang suasana dalam rapat Kabinet yang membuatnya tak nyaman usai Presiden Jokowi menyatakan seorang presiden boleh memihak dan berkampanye di Pilpres. Diketahui, Menteri Sosial, Tri Rismaharini merupakan salah satu kader PDI Perjuangan.

“Bu Risma menceritakan sekarang suasana di rapat kabinet, bahkan ketika mau rapat itu diperiksa, ada unsur-unsur ketidaknyamanan,” kata Hasto kepada wartawan di Media Center TPN Ganjar-Mahfud, Jakarta Pusat, Selasa, 30 Januari 2024.

Hasto juga menyebut pemeriksaan terhadap menteri juga diperketat ketika ingin mengikuti rapat. Maka itu, Hasto yakin saat ini tumbuh rasa kekhawatiran kepada menteri sendiri karena pemeriksaan berlebihan.

“Jadi ada kekhawatiran tidak percaya lagi kepada sesama menteri sehingga mau rapat aja diperiksanya, waduh udah berlebihan. Artinya inilah yang sebenarnya suasana terjadi,” kata dia.

Di sisi lain, Hasto menilai Risma masih memegang teguh pada prinsip dan memiliki integritas untuk mengurus segala kebutuhan masyarakat di Indonesia sebagai Menteri Sosial sesuai dengan tugas-tugasnya.

“Tapi tugas untuk rakyat, bangsa dan negara harus melepaskan diri dari berbagai kenyamanan karena untuk mengurus rakyat diperlukan integritas, diperlukan keteguhan dalam prinsip yang dilakukan oleh Bu Risma,” katanya.

Oleh sebab itu, Sekretaris TPN Ganjar-Mahfud ini meminta agar Jokowi fokus melaksanakan tugasnya sebagai seorang presiden. Ia pun mengingatkan amanat sebagai presiden telah tercantum salam konstitusi RI.

“Kami berharap Pak Jokowi benar-benar fokus sebagai presiden RI yang melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia. Itu amanat konstitusi yang sejati-jatinya bagi seorang pemimpin yang eling lan wospodo,” tuturnya.

Halaman Selanjutnya

“Andaikan ngomong pemilu, cuti atau hari libur. Jadi kalau nyaman, ya nyaman banget,” kata Bahlil. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *