Sepertinya Pakde Guntur Harus Lebih Banyak Belajar Lagi

Berita48 Dilihat

Kamis, 1 Februari 2024 – 18:22 WIB

Jakarta – Pernyataan Guntur Soekarnoputra tengah jadi sorotan karena menyinggung nasib Jokowi jika duet Ganjar Pranowo-Mahfud MD menangi Pilpres 2024. Omongan Guntur di depan relawan Ganjar menyebut Jokowi mau diapain nanti terserah kalau Ganjar jadi Presiden.

Baca Juga :

Prabowo: AHY Akan Saya Beri Tugas yang Sangat Strategis dan Sangat Penting

Menanggapi itu, cucu Soekarno atau Bung Karno, Mahardhika Soekarno menyoroti pernyataan Guntur yang merupakan kakak dari mendiang ibunya yaitu Rachmawati Soekarnoputri. Dia menyesalkan dan menyayangkan pernyataan Guntur.

“Sepertinya Pakde Guntur harus lebih banyak belajar lagi dari pemikiran kakek saya Bung Karno,” kata Mahardhika, dalam keterangannya, Kamis, 1 Februari 2024.

Baca Juga :

Hujan Iringi Mahfud MD Serahkan Surat Pengunduran Diri dari Menkopolhukam ke Jokowi

Dia juga heran dengan pernyataaan Guntur yang menyatakan kebutuhan sejarah jika Indonesia mau langgeng harus memenangkan Ganjar-Mahfud. Bagi dia, omongan Guntur itu tak berdasar dan dianggapnya bisa menyesatkan generasi muda.

Guntur Soekarnoputra dan Sukmawati Soekarnoputri

Baca Juga :

Airlangga Bantah Isu soal Risma Tak Dilibatkan dalam Penyaluran Bansos

Menurutnya, kontestasi Pilpres adalah mekanisme Demokrasi dalam rangka memilih pemimpin terbaik untuk bangsa Indonesia. Ia menyampaikan siapapun yang terpilih jadi Presiden, maka Indonesia harus tetap utuh dan eksis.

Kata dia, hal itu seperti yang sering disampaikan oleh capres nomor urut 2 Prabowo Subianto.

Dia menyebut figur Prabowo berikan teladan karena selalu dukung siapapun yang jadi pemenang kontestasi Pilpres 2024. Ia bilang, sikap kenegarawanan seperti  yang diperlihatkan Prabowo mesti dijadikan teladan.

Mahardhika menyoroti kembali pernyataan Guntur bahwa kalau Ganjar-Mahfud jadi Presiden dan Wakil Presiden maka Jokowi mau diapa apain itu terserah sebagai kalimat yang tak pantas. Ia menuturkan Jokowi adalah Presiden terpilih yang dapat mandat dari rakyat di Pilpres. “Tidak boleh dan tidak etis menekan dan menggertak Presiden seperti itu,” ujar politikus Partai Gerindra tersebut.

Pun, dia menambahkan, fatsun politik yang diajarkan Bung Karno tidak seperti itu. Kata dia, Bung Karno sangat menghormati dan menghargai semua tokoh politik bangsa yang berjuang lewat jalan demokrasi.

Menurut dia, dalam rekam jejaknya, Bung Karno bisa akrab secara pribadi dengan tokoh politik yang berseberangan garis politiknya. Bahkan, kata dia, Bung Karno juga bisa akrab dengan lawan politiknya.

“Sikap Bung Karno tersebut hendaknya bisa dijadikan teladan oleh tokoh tokoh politik kita saat ini terutama mereka yang mengaku menjadi anak ideologisnya Bung Karno,” sebut Mahardhika.

Halaman Selanjutnya

Dia menyebut figur Prabowo berikan teladan karena selalu dukung siapapun yang jadi pemenang kontestasi Pilpres 2024. Ia bilang, sikap kenegarawanan seperti  yang diperlihatkan Prabowo mesti dijadikan teladan.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *